KEMULIAAN BAGI YANG MENJAGA LISAN

Kita sepakati bersama bahwa lisan merupakan anggota badan yang sangat penting dan memiliki banyak manfaat bagi seorang hamba. Namun di balik manfaatnya yang berbilang, tidak semua orang dapat menggunakannya sebagaimana mestinya. Realita yang ada, banyak manusia yang memanfaatkannya untuk keburukan. Padahal, bila ia menggunakannya untuk kebaikan, tidaklah berkata kecuali yang baik-baik, untuk memberi nasihat, menyampaikan petuah, mengingatkan orang lain, mengajak kepada kebaikan dan melarang dari hal-hal yang diharamkan, maka tentu saja ia akan panen banyak pahala dari Allah ta’ala. Dan inilah yang diharapkan oleh kita semua.”
Seorang bijak berkata: “Ada enam sifat untuk mengetahui orang itu bodoh: marah tanpa sebab, membuka rahasia, suka mengganggu orang lain, memberi bukan pada tempatnya, tidak bisa membedakan lawan atau kawan dan berbicara tanpa ada faedahnya.
Suatu ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya oleh ‘Uqbah bin ‘Amir radhiyallahu ‘anhu, ia berkat: “ Wahai Rasulullah, apakah keselamatan itu? Beliau menjawab: “ Jagalah lisanmu.”
Jadi, bagi siapa saja yang menginginkan kemenangan beserta limpahan pahalanya, maka hendaknya ia benar-benar menjaga lisannya.
Berikut ini, beberapa balasan dari Allah ar-Rahman bagi siapa saja yang perhatian dengan lisan. Selamat menyimak.
1.      Berkata baik adalah sedekah dan sedekah merupakan ibadah
Yang mendasari pernyataan ini adalah sebuah hadits dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang diriwayatkan oleh al-Bukhari. Beliau bersabda:
وَالْكَلِمَةُ الطَّيِّبَةُ صَدَقَةٌ.
Ucapan yang baik adalah sedekah. (HR. al-Bukhari dan Muslim)
Kalimat yang baik, seperti membaca al-Qur’an, berdzikir, mengucapkan kalimat-kalimat baik yang berisi nasihat, petuah, dan lain-lain merupakan sedekah yang dengan semua itu Allah akan membalasnya dengan pahala. Sebab sedekah merupakan ibadah, dan ibadah yang dikerjakan seorang hamba, pasti akan dibalas oleh Allah dengan limpahan pahala.
2.      Mendapatkan keberkahan di dunia dari Allah ta’ala
Seseorang yang berkata baik dan jujur dalam ucapannya, tentu tidak akan Allah sia-siakan kebaikannya tersebut. Namun Allah akan memberikan keberkahan baginya. Dalam hal ini Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan potret pedagang yang mendapatkan limpahan keberkahan dari Allah ta’ala. Berikut gambarannya:
الْبَيِّعَانِ بِالْخِيَارِ مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا، فَإِنْ صَدَقَا وَبَيَّنَا بُوْرِكَ لَهُمَا فِيْ بَيْعِهِمَا وَإِنْ كَتَمَا وَكَذَبَا مُحِقَتْبَرَكَةُ بَيْعِهِمَا.
Penjual dan pembeli memiliki hak melanjutkan atau mengurungkan akad selama mereka berdua belum berpisah. Apabila keduanya jujur dan menjelaskan (aib barang) maka jual beli mereka akan diberkahi, namun apabila keduanya menyembunyikan (aib barang) dan berdusta maka keberkahan jual beli mereka akan dilenyapkan. (HR. al-Bukhari)
Hadis ini sekaligus nasihat bagi siapa saja yang berniaga. Hendaknya ia bertakwa kepada Allah dalam transaksi jual belinya, jangan sampai berdusta atau menyembunyikan aib barangnya agar keberkahan dari Allah senantiasa turun kepadanya.
3.      Nabi menjamin baginya dengan masuk ke dalam surga
Bagi orang yang jujur, maka kejujurannya itu dapat mengantarkan dirinya masuk ke dalam surga, dan dia pun di sisi Allah terkenal sebagai orang yang sangat jujur. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan:
إِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِيْ إِلَى الْبِرِّ وَإِنَّ الْبِرَّ يَهْدِيْ إِلَى الْجَنَّةِ وَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَصْدُقُ حَتَّى يُكْتَبَ صِدِّيْقًا.
Sesungguhnya kejujuran membawa kepada kebaikan, dan kebaikan membawa kepada surga, dan sesungguhnya seseorang itu ia senantiasa berkata jujur hingga ia ditulis (di sisi Allah) sebagai seorang yang jujur. (HR. al-Bukhari dan Muslim)
Di dalam hadits yang lain, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga menjamin bagi siapa saja yang menjaga lisannya dengan di masukkan ke dalam surga. Sabda beliau:
مَنْ يَضْمَنُ لِيْ مَا بَيْنَ لَحْيَيْهِ وَرِجْلَيْهِ أَضْمَنُ لَهُ الْجَنَّةَ.
Barang siapa yang menjamin bagiku (bisa menjaga) lisan dan kehormatannya maka aku jamin baginya surga. (Muttafaq ‘alaihi)
4.      Orang yang paling dekat dengan Nabi pada hari kiamat
Ini merupakan sebuah janji yang telah disampaikan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sabda beliau. Beliau mengatakan:
إِنَّ مِنْ أَحَبِّكُمْ إِلَيَّ وَأَقْرَبِكُمْ مِنِّيْ مَجْلِساً يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَحَاسِنَكُمْ أَخْلاَقاً.
Sesungguhnya di antara kalian yang paling aku cintai dan paling dekat tempat duduknya denganku pada hari kiamat adalah kalian yang paling baik akhlaknya. (HR. ath-Thabrani dengan sanad Hasan)
Tentu saja termasuk akhlak yang baik dan mulia bagi seseorang apabila ia menjaga lisannya, bertutur kata dengan baik, berbicara dalam hal-hal yang bermanfaat dan lain sebagainya.
5.      Dijanjikan sebuah rumah di surga
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
أَنَا زَعِيْمٌ بِبَيْتٍ فِي رَبَضِ الْجَنَّةِ لِمَنْ تَرَكَ الْمِرَاءَ وَإِنْ كَانَ مُحِقًّا، وَبَيْتٍ فِي وَسَطِ الْجَنَّةِ لِمَنْ تَرَكَالْكَذِبَ وَإِنْ كَانَ مَازِحًا، وَبَيْتٍ فِي أَعْلَى الْجَنَّةِ لِمَنْ حَسَّنَ خُلُقَهَ.
Aku menjamin sebuah rumah di pinggiran surga bagi yang meninggalkan debat meskipun ia di atas kebenaran, dan sebuah rumah di tengah surga bagi yang meninggalkan dusta meskipun sekedar bercanda, dan sebuah rumah di surga paling atas bagi yang memperbaiki akhlaknya. (HR. Abu Dawud dengan sanad Hasan li ghairihi)
Inilah beberapa keutamaan dan kemuliaan bagi siapa saja yang menjaga lisannya. Tidaklah ia menggunakannya kecuali untuk hal yang bermanfaat. Terakhir, simaklah baik-baik untaian nasihat dari al-Hasan al-Bashri rahimahullah berikut ini, ia berkata:
لِسَانُ الْعَاقِلِ وَرَاءَ قَلْبِهِ، فَإِذَا أَرَادَ الْكَلاَمَ تَفَكَّرَ، فَإِذَا كَانَ لَهُ قَالَ وَإِذَا كَانَ عَلَيْهِ سَكَتَ.
Lisan orang yang berakal berada di belakang hatinya, apabila ingin berbicara maka ia berpikir terlebih dahulu, bila ada manfaatnya maka ia katakan, namun bila membahayakan maka ia memilih diam.
Semoga Allah membimbing kita semua menuju senantiasa dimudahkan menjaga lisan hingga ajal menjemput kita. Amin.
Oleh: M. Sulhan Jauhari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s